SKRIP DRAMA BATU BELAH BATU BERTANGKUP 2012

Skrip drama ni diolah daripada cerita asal Batu Belah Batu Bertangkup oleh murid-murid 6Bestari tahun 2012. Sebenarnya ada 3 versi cerita kerana mereka dipecahkan kepada 3 kumpulan perbincangan semasa aktiviti Bahasa Malaysia selepas UPSR, tetapi saya masukkan versi yang terbaik di sini. Kami hanya buat lakonan dalam kelas sahaja kerana tahun ini saya tiada masa dan kesihatan saya tidak mengizinkan untuk latih mereka membuat persembahan semasa graduasi. Sebahagian cerita ini saya edit dan jadikan persembahan lakonan 5 minit semasa perhimpunan pada hari Isnin.



Babak 1 (Di sungai) –

Mak Timah : Hmm… sudah lama aku tidak makan telur ikan tembakul. Telur ikan tembakul sunggah sedap. Kamu pernah cuba?

Kawan : Tidak. Rasanya aku hendak mencubanya hari ni. Senang ke cara menangkap ikan tembakul?

Mak Timah : Tidaklah susah sangat.

Kawan : Timah, kamu pernah dengar cerita mengenai Batu Belah, Batu Bertangkup?

Mak Timah : Tidak. Ada apa dengan Batu Belah… err….?

Kawan : Batu Belah, Batu Bertangkup. Dengar kata, ia boleh menelan orang.

Mak Timah : Oh, dahsyatnya! Dimanakah terletaknya Batu Belah, Batu Bertangkup tersebut?

Kawan : Ia terletak jauh ke dalam hutan.

Mak Timah : Ha, dah tangkap ikan tembakul!

Kawan : Wah, nampaknya kamu makan sedap hari ni!

Mak Timah : Oh, baru aku teringat! Aku kena balik rumah supaya anak-anak aku tidak kelaparan.

Kawan : Sudah tentunya mereka akan menyukai ikan tembakul ini. Aku hendak pulang ke rumah, hari pun sudah semakin gelap. Selamat tinggal.

Babak 2 (Di rumah) –

Mak Timah : Melur, Pekan! Emak sudah pulang. Melur, emak ada bawa pulang seekor ikan tembakul. Kamu pergilah menggoreng ikan tembakul ini.

Melur : Baiklah, mak.

Mak Timah : Mak hendak berehat sebentar. Kamu makanlah ikan tembakul itu bersama Pekan. Jangan lupa menyimpan telurnya untuk mak.

Babak 3 (Setelah menggoreng ikan tembakul) –

Pekan : Kakak, cepatlah! Pekan sudah lapar. Pekan hendak makan.

Melur : Sabarlah, adik.

Pekan : Mmm... Sedap sungguh ikan tembakul ini.

Melur : Janganlah gelojoh sangat. Nanti tercekik, masuk surat khabar.

Pekan : Tidak mengapalah, kak. Jika Pekan masuk surat khabar, terkenallah Pekan.

Babak 4 (Setelah makan) –

Pekan : Kakak, Pekan masih lapar lagi. Boleh tak Pekan ambil bahagian kakak?

Melur : Habis tu? Kakak nak makan apa?

Pekan : Alaa... perempuan tidak payah makan pun boleh.

Melur : Ish… Nah, ambil sahaja bahagian kakak.

Pekan : Pekan masih lapar lagi.

Melur : Kakak akan gorengkan telur mata kerbau untuk Pekan. Tunggu sebentar, ya?

Pekan : Lambat betul kakak menggoreng telur mata kerbau. Aku ambil bahagian ibu sahajalah.

Melur : Nah, ambil telur ini! Jangan minta lagi.

Babak 5 (Mak Timah merajuk) –

Mak Timah : Segar rasanya, setelah dapat berehat sebentar.

Pekan : Mak, Pekan laparlah. Nak susu.

Mak Timah : Baiklah, mak buatkan susu untuk Pekan. Sabar, ya? Melur, dimanakah kamu menyimpan telur ikan tembakul untuk mak?

Melur : Ada di atas para, mak.

Mak Timah : Mana? Tiada pun.

Pekan : Eh… ada kucing masuk pulak!

Mak Timah : Pekan, kamu jangan berpura-puralah. Mana ada kucing, kamu hendak tukar topik sahaja kerana bersalah kan?

Pekan : Tapi memang ada kucing tadi.

Mak Timah : Mak sudah masak dengan perangai kamu. Kamu memamng degil dan terlalu mengikut perasaan. Baiklah, memandangkan kamu berdua sudah tidak menyayangi mak lagi, lebih baik mak mati ditelan Batu Belah Batu Bertangkup.

Babak 6 (Mak Timah ditelan Batu Belah, Batu Bertangkup) –

Pekan : Mak! Mak! Mak tidak boleh mati, mak belum lagi memberikan susu kepada Pekan.

Mak Timah : Nah, ini susu terakhir yang mak beri kepada kamu.

Melur : Mak, untuk Melur tak ada ke?

Mak Timah : Ish… ish…. Ish… Kamu sudah besar, Melur. Tak payahlah.

Melur/Pekan : Mak! Mak! Janganlah pergi, kami sudah insaf, kami tidak akan mengulangi perbuatan itu lagi.

Mak Timah : Mak sudah malas melayan kamu berdua. Selamat tinggal, anak-anak aku. Wahai Batu Belah, Batu Bertangkup, telanlah aku. Anak-anak aku sudah tidak menyayangiku lagi.

*Lagu*

Babak 7 (Jumpa nenek kebayan) –

Melur : Pekan, sekarang kita sudah menjadi anak yatim. Siapa yang hendak menjaga kita?

Pekan : Ayah kan ada.

Melur : Pekan, kamu ini memang sakit otak betullah! Tidak sedar dan pelupa. Arwah ayah kan dah tak ada, kamu masih nk ungkitkan pasal itu.

Pekan : Maafkan Pekan, kakak.

Melur : Eh, nenek tidak apa-apa ke?

Nenek Kebayan : Nenek baik sahaja. Apa yang cucu buat dalam hutan ini?

Pekan : Nek... kesian kami. Mak... mak... baru sahaja ditelan Batu Belah Batu Bertangkup. Kami… kami anak yatim. Kami tidak tau nak ke mana lagi.

Nenek Kebayan : Cu, jangan risau. Mulai hari ini, nenek akan pelihara dan jaga kamu berdua.

Melur/Pekan : Terima kasih, nek. Kami amat menghargai jasa nenek.

Babak 8 (Selepas 5 tahun) –

Pemangku : Perhatian! Perhatian! Rakyat jelata sekalian, pada pagi ini pertandingan ayam sabung akan diadakan di istana. Sesiapa yang menpunyai ayam jaguh, bolehlah menurut serta. Sekian.

Pekan : Cepat Felix, kamu boleh melakukannya! Hooray! Ayam aku sudah menang!

Rakyat : Tahniah, Pekan!

Raja Tior : Pekan, jika kamu ingin, kamu boleh menjadi adik angkat beta.

Pekan : Tapi… tapi…

Raja Tior : Sudahlah, anggap sahaja kamu sudah a… Pekan, siapa ini?

Pekan : Tuanku, janganlah buka mulut besar sangat, nanti lalat masuk. Ini Melur, kakak kesayangan saya.

Melur : Ampun tuanku, gembira patik berjumpa dengan tuanku.

Raja Tior : Beta pun… Eh, maksud beta…err…

Pekan : Tuanku terpegun dengan kejelitaan Melur eh?

Raja Tior : Senyaplah kamu, Pekan. Melur, kamu memang seorang wanita yang jelita. Sudikah kamu mejadi pendanping hidup beta?

Melur : Ya.

*Lagu*

No comments:

Post a Comment